Tentang ‘Home & Away’

Akhirnya, buku yang ditulis dengan penuh perjuangan ini terbit (memangnya ada buku yang nggak pake perjuangan?). Sempat tertunda beberapa bulan karena hal ini-itu, buku memoar perjalanan saya ke beberapa stadion / event sepak bola di benua Eropa akhirnya akan muncul di toko-toko buku seluruh Indonesia.

Oh ya, judul awal yang tadinya ‘Football Traveling’ pun diubah menjadi judul final yang memakai istilah di kompetisi sepak bola:

  • Home & Away

Penerbit GagasMedia pun melabeli buku ini dengan ‘traveling’. Berarti, kemungkinan buku ini akan ditemukan di rak yang berbeda dengan buku-buku saya sebelumnya (novel). Terlepas dari apakah dilabeli ‘traveling’ atau ‘sepak bola’, saya sudah cukup bersyukur buku ini akan beredar dan dibaca orang. Ini juga akan menjadi buku pertama saya yang berdasarkan kisah nyata, karena sebelum-sebelumnya semua buku saya kisah fiksi, hehehe.

BxqMJyrCAAAAH10

Buku ini akan memuat ringkasan perjalanan saya di Eropa (yang berhubungan dengan sepak bola, tentunya) selama 2 tahun, dari periode 2011-2013. Tidak lupa berbagai cerita menarik dan kontemplasi yang menyertai (jadi bukan cuma jalan-jalan dan foto-foto saja). Adapun beberapa event bola yang saya datangi selama periode itu adalah:

1. FC Zurich vs Vaslui (Stadion Letzigrund, Zurich, November 2011, penyisihan grup Europa League 2011-2012).

2. Swiss vs Argentina (Stade de Suisse, Bern, Februari 2012, international friendly).

3. FC Barcelona vs Getafe (Estadio Camp Nou, Barcelona, April 2012, Liga Spanyol 2011-2012).

4. Valencia vs Rayo Vallecano (Estadio Mestalla, Valencia, April 2012, Liga Spanyol 2011-2012).

5. Real Madrid vs Sporting Gijon (Estadio Santiago Bernabeu, Madrid, April 2012, Liga Spanyol 2011-2012).

6. Rayo Vallecano vs Atletico Madrid (Estadio Vallecas, Madrid, April 2012, Liga Spanyol 2011-2012).

7. Swiss vs Jerman (St. Jakob Park, Basel, Mei 2012, 2012, international friendly).

8. Spanyol vs Korea Selatan (Stade de Suisse, Bern, Mei 2012, international friendly).

9. Italia vs Kroasia (Miejski Stadium, Poznan, Juni 2012, Euro 2012).

10. Galatasaray vs Fiorentina (Turk Telekom Arena, Istanbul, Agustus 2012, international friendly).

11. BSC Young Boys vs FC Midtjylland (Stade de Suisse, Bern, Agustus 2012, Euro League 2012-2013–talking about non-mainstream football, hehehe…).

12. Switzerland vs Norway (Stade de Suisse, Oktober 2012, World Cup Qualifications)

13. BSC Young Boys vs Liverpool (Stade de Suisse, Bern, Oktober 2012, Euro League 2012-2013)

14. BSC Young Boys vs Anzhi Makhachkala (Stade de Suisse, Bern, Desember 2012, Euro League 2012-2013)

15. SC Freiburg vs Greuther Fuerth (Mage Solar Stadium, Freiburg, Desember 2012, Bundesliga 2012-2013)

16. BSC Young Boys vs FC Sion (Stade de Suisse, Bern, Maret 2013, Swiss Super League 2012-2013)

17. FC Basel vs Grasshopper Zurich (St. Jakob Park, Basel, Mei 2013, Swiss Cup Final 2013)

18. Austria vs Sweden (Ernst Happel Stadium, Vienna, Juni 2013, World Cup Qualification)

19. Vfl Wolfsburg vs AS Saint-Etienne (Tourbillon Stadium, Sion, Juli 2013, Valais Cup 2013)

20. FC Sion vs Olympique Marseille (Tourbillon Stadium, Sion, Juli 2013, Valais Cup 2013)

21. FC Basel vs Borussia Dortmund (St. Jakob Park, Basel, Juli 2013, International Club Friendly)

22. AC Milan vs Sao Paolo (Allianz Arena, Muenchen, Agustus 2013, Audi Cup 2013)

23. Bayern Muenchen vs Manchester City (Allianz Arena, Muenchen, Agustus 2013, Audi Cup 2013)

24. Switzerland vs Brazil (St. Jakob Park, Basel, Agustus 2013, International Friendly)

25. FC Basel vs Schalke 04 (St. Jakob Park, Basel, September 2013, Champions League 2013-2014).

Kira-kira, ‘Home & Away’ akan beredar di seluruh jaringan toko buku di Indonesia pada awal Oktober 2014. Mari kita tunggu!

Bagi yang mau ngintip sedikit nukilan bukunya, saya sisipkan di bawah ini:

Akhirnya saya pun duduk kembali di bangku saya, mengamati anak-anak kecil yang memeluk orangtua mereka atau sepasang sahabat yang saling menepuk pundak sambil tertawa riang. Bagi masyarakat Spanyol, bahagia itu sederhana. Menyaksikan kemenangan tim sepak bola favorit bersama orang-orang yang mereka sayangi adalah salah satunya.

Saya memejamkan mata dan membiarkan udara hangat Valencia membelai rambut dan kulit saya, lalu masuk melalui rongga hidung ke dalam paru-paru saya. Telinga saya berusaha menangkap berbagai sorak-sorai dan nyanyian dalam bahasa Spanyol. Meskipun kebanyakan seruan itu saya tidak pahami, luapan ekspresi kegembiraan atas kemenangan itu terekam untuk selamanya di dalam otak saya.

Di stadion, orang-orang menggantungkan harapan, memanjatkan doa-doa, dan memuja-muji nama-nama idolanya. Setelah pertandingan berlangsung, masih ada pula fungsi sosial. Para orangtua berbagi waktu dan kesenangan dengan anak-anaknya. Masyarakat kota bisa bertegur sapa di luar jeratan stres pekerjaan mereka. Stadion adalah monumen yang dibangun khusus untuk masyarakat.

‘I learned about life with ball at my feet’ – Ronaldinho

Advertisements

GOOD MINDS THINK ALIKE

Ini postingan lama yang sudah lebih dulu dimuat di blog saya yang lama. Tapi saya rasa menarik dan relevan bagi siapapun yang suka menulis. Check it out!

On July 9th, 2011, I was invited to a writing workshop at CLC, Bandung as a speaker. Although it was a small group of people, but everyone was active and ecstatic. Then we tried something new and different. We wrote things in our minds in a small piece of paper then we handed the paper to the friends next to us. They went around in circle until became several flash-fiction stories.

The results? They were awesome!

Siapa yang mengira dari pikiran yang berbeda-beda, ternyata bisa terbentuk cerita-cerita menarik. Padahal, satu orang hanya kebagian menulis tidak lebih dari satu kalimat. Meskipun hasilnya berupa bentuk prosa singkat yang lebih menyerupai flash-fiction, tapi ini merupakan hal baru yang menarik bagi saya. Berikut ini tiga di antaranya:

1.

Pagi ini, aku bangun tidur dan melihat dunia terasa lebih indah. Tidak seperti pagi dulu yang membuat enggan terbangun dan merasa. Pagi ini, semua terasa berbeda—benarkah ini masih pagi? Saat kuraih jam weker dari tempat tidurku, tampak jarum jam menunjukkan pukul tujuh.  Kucubit lenganku sendiri dan sakit sekali rasanya. Bergegeas aku ke kamar mandi, tapi—betulkah ini masih pagi? Satu yang kupahami, pagi selalu menyisakan rindu. Rindu pada aroma kopi dan nafasmu, serta matahari di dahimu. Serta, rindu pada jati diriku yang sesungguhnya.

2.

Saya adalah seorang penyanyi mimpi, berlayar ke Samudera Hindia. Berlayar dengan hanya berbekal sekantung harapan dan pria berkumis tebal. Awalnya, kumulai mimpiku dengan menjadi seorang pengamen waria jalanan. Ini mungkin bukanlah suatu profesi impian, tapi bukankah Iwan Fals juga dulunya seorang pengamen? Ah, saya tidak tahu karena saya tidak mengenal dia. Kunci G akan membuka laguku hari ini, yang kumainkan dengan berputar-putar seperti benang kusut. Ternyata, kunci G terlalu sulit. Akhirnya kuurungkan niat menjadi pengamen profesional yang memainkan not lagu. Kupilih sebuah bas betot untuk menjadi sahabat karibku. Akhirnya, sekarang aku terkenal sebagai seorang ahli pembetot bas dari Samudera Hindia.

3.

Aku adalah talenta. Dunia sangat bersyukur aku hadir di dalamnya. Kecuali ibuku. Kurasa baginya, aku adalah kutukan. Kata Tuhan, aku anugerah, tetapi ibuku menganggapku sampah. Makanya, sehari-hari aku bergaul dengan sampah masyarakat lainnya. Kami semua seperti sampah non-organik yang tak bisa hilang begitu saja, meski orang-orang membuang kami secara sembarangan. Kami adalah sampah yang tidak berbau busuk dan tidak berlendir. Kuharap ada orang yang bisa mendaur ulang diri kami agar kami bisa dipergunakan untuk kehidupan.

Writing is awesome! 🙂

EXPLORE. DREAM. DISCOVER

Jenewa, Sabtu, 5 November 2011.

Pesawat yang membawa saya kembali ke Barcelona dari Jenewa baru saja mendarat di Geneve Aeroport. Seperti reaksi penumpang pesawat pada umumnya, saya langsung menyalakan smartphone begitu tiba di airport. Selama tiga hari liburan di Barcelona, saya memang tidak mengaktifkan layanan Blackberry. Takut dibombardir tagihan karena kena roaming internasional, hehehe…

Tepat ketika mengaktifkan Twitter, perasaan saya seolah melambung ke angkasa. Seolah-olah ada malaikat tak terlihat yang mengajak saya terbang ke langit ketujuh. Penyebabnya adalah sebuah kabar menggembirakan yang masuk.

‘congrats, Here, After’ masuk longlist tahap ke-2 API 2011!’

Sejenak, saya tertegun. Bumi berhenti berputar. Sebuah celetukan konyol menggema di dalam benak saya.

oh, whoa… I never knew I would make it that far

Ya, novel pertama saya yang terbit di penghujung 2010 tersebut masuk daftar 10 besar Anugerah Pembaca Indonesia (API 2011). A reality which is too good to be true. Bahkan bermimpi pun saya tidak pernah berani sejauh ini.

Mendadak, udara dingin Jenewa tergantikan oleh hangatnya perasaan bangga dan berbagai memori yang merasuk kembali ke benak saya.

  • Memori ketika waktu kecil ayah saya dengan sabar mengajarkan saya membaca danmenulis. Memori ketika beliau lebih memilih memanjakan saya dengan buku daripada mainan robot-robotan.
  • Semua puisi yang saya coba-coba untuk tulis di sela-sela pelajaran membosankan di bangku SMA. Memori ketika buku kumpulan puisi tersebut dicuri oleh teman-teman saya yang jahil untuk ditertawakan rame-rame.
  • Memori tentang surat cinta yang saya kerjakan sehari semalam untuk cinta monyet pertama saya. Saya ingat jelas bagaimana kegelian ketika membaca ulang kata-kata gombal tersamarkan oleh kerasnya degup jantung dan perasaan di dalam hati yang berjuang keras untuk diungkapkan lewat bibir, meskipun akhirnya hanya tanganlah yang merealisasikan ungkapan cinta dengan bantuan kertas dan pulpen.
  • Saat-saat pertama saya memutuskan untuk menulis novel pertama tanpa terlebih dahulu mencoba menulis sesuatu yang lebih singkat, seperti cerpen. Saya ingat jelas naskah tersebut sangat buruk sampai akhirnya saya putuskan untuk membuangnya ke tempat sampah dan akhirnya dibakar.
  • Memori empat tahun lalu, ketika saya menulis kata-kata pertama untuk draft Here, After. Tanpa ekspektasi apa-apa. Hanya ingin membuat sesuatu yang berbeda dari yang lain, yaitu plot dan anti-happy ending-nya…
  • Memori tiga tahun lalu ketika saya memutuskan untuk mengirim naskah tersebut ke penerbit GagasMedia. Lagi-lagi, tanpa ekspektasi apa-apa.
  • Memori di tahun 2010, ketika naskah tersebut diputuskan untuk terbit. Saat itu saya sudah senang bukan kepalang. Target realistis saya adalah, terjual 1000 kopi pun sudah bagus. Ternyata, sudah terjual lebih dari 12.000.
  • Memori dua minggu lalu, ketika Here, After masuk longlist tahap pertama API 2011 bersama dua puluh judul lainnya. Saat itu, target saya adalah untuk mengumpulkan vote sebanyak-banyaknya. Supaya nggak malu-maluin di mata orang-orang yang sudah baca novel saya. Ternyata, pada akhirnya masuk longlist tahap II (10 besar). Salah satu kompetitornya adalah Dewi Lestari, yang saya (dan hampir semua orang di Indonesia) kagumi..
  • Beberapa tahun yang lalu, saya melihat buku biografi Valentino Rossi yang berjudul What If I Never Tried It? Kini, kata-kata itu terus-terusan menggema di benak saya.

Ya. Bagaimana jadinya jika saya tidak pernah mencoba untuk merealisasikan mimpi saya? Bayangkan jika Valentino Rossi nggak pernah mencoba untuk memulai balapan motor, maka kita tidak akan mengenal sosok dia yang telah menjadi legenda di dunia otomotif. Apa jadinya seandainya saya tidak pernah menuangkan sedikit usaha tambahan demi melompat lebih tinggi meskipun hanya ‘sejengkal dari tanah’? Minimal, ‘sejengkal dari tanah’ berarti ‘lebih dekat ke langit’, kan?

Then, in the end, I’m glad that I did. Seperti kata-kata di lagunya Coldplay, ‘if you never try, you’ll never know’.

Satu lagi kata-kata yang sering saya ingat. Yaitu petuah bijak dari penulis legendaris Mark Twain:

“Twenty years from now you will be more disappointed by the things that you didn’t do than by the ones you did do. So throw off the bowlines. Sail away from the safe harbor. Catch the trade winds in your sails. Explore. Dream. Discover.”

Saya tidak berhenti tersenyum. Life has turned unexpectedly fabulous for me. Saya mendapat kabar bahwa novel saya masuk 10 besar penghargaan bergengsi bersama penulis-penulis besar lain, tepat sehari setelah saya mengunjungi kota impian saya sejak kecil, yaitu Barcelona. I couldn’t ask for more.

Mimpi membawa saya ke sini. Tapi, mimpi-mimpi saya tidak akan terbentuk tanpa peranan orang-orang di sekitar saya yang selalu mendukung saya dalam situasi apa pun. Dengan postingan ini, saya ingin berterima kasih kepada semua orang yang terlibat dalam proses hidup saya sampai sekarang. Termasuk Anda yang sedang membaca postingan ini. 🙂

Explore. Dream. Discover.

Here, After in the Eyes of Fellow Author

Dikutip dari www.goodreads.com, ini adalah review novel Here, After dari Winna Efendi, salah satu penulis yang saya kagumi. Penulis muda ini telah menghasilkan beberapa novel laris, di antaranya Refrain dan Unforgettable.

‘It’s been quite some time since I’ve encountered a book I call ‘mellow’. This is one of them.

The thing is, most of the book feels real in terms of everyday life scenes, dialogue, the characters.. I don’t find the characters likable, but I have to say that real characters are flawed. I like the fact that the writer puts forward truth in his book, instead of writing about something extremely dramatic and unreasonable (though the book, in its latter chapters, do become more dramatic).

Most of all, I like Mahir’s writing style. His book is something I’d like to write myself, in the future, and that’s the biggest compliment a writer can give to another 🙂

Although I find myself getting depressed from time to time when reading this book, it’s nice to get an ounce of reality, sometimes.’

Kata-kata Winna membuat saya tersanjung, ‘…his book is something I’d like to write myself, in the future, and that’s the biggest compliment a writer can give to another…’ . Mengingat dirinya sendiri adalah penulis yang produktif dan memiliki fan-base yang sangat besar.

Saya juga sudah lama mengagumi penulis yang satu ini, selain kemampuan menulisnya yang semakin lama semakin meningkat, Winna juga selalu menjaga kedekatan dengan para pembaca. Ini membuat mereka menyayanginya serta selalu setia menunggu karya demi karya barunya. Silakan mengunjungi Winna juga di blog-nya, http://winna-efendi.blogspot.com/

Thanks, Winna!